Penelusuran Kekayaan Walkot Pangkal Pinang, KPK: Belum Finalisasi

Suara.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) belum mengakhiri penelusuran aset kekayaan milik Wali Kota Pangkal Pinang Maulan Aklil.

Deputi Pencegahan dan Monitoring KPK, Pahala Nainggolan menyebut, Maulan Aklil memiliki banyak aset.

“Dia punya aset banyak, tapi kami kirim tim ke sana, ya memang asetnya pengusaha, ada kebun, ada properti. Jadi, ini belum kami finalisasi nih, belum kami finalisasi” kata Pahala di Kantor Dewas KPK Jakarta pada Selasa (13/6/2023).

Pahala menyebut, dari latar belakangnya sebagai pengusaha dapat dijelaskan soal kekayaan yang dimilikinya.

“Tapi, kelihatannya kalau cuma ngomong harta, bisa diterangkan dari dia pengusaha,” ujar Pahala.

Terkait transaksinya di bank, Pahala mengaku belum menemukan kejanggalan.

Deputi Pencegahan dan Monitoring KPK, Pahala Nainggolan di Kantor Dewas KPK, Jakarta pada Selasa, (13/6/2023). [Suara.com/Yaumal]

“Karena dari banknya, kami lihat enggak ada apa-apa,” kata Pahala.

Maulan Aklil, telah menjalani klarifikasi LHKPN (Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara) di Gedung KPK, Jakarta pada Rabu 17 Mei 2023 lalu.

Dia diperiksa kurang lebih lima jam, mulai sekitar pukul 09.00 WIB dan selesai pukul 14.13 WIB.

Merujuk LHKPN miliknya yang dilaporkan pada 2021, Maulan memiliki kekayaan senilai Rp 11.380.412.373 atau Rp 11,3 miliar.

Harta kekayaan itu terdiri dari 11 tanah dan bangunan senilai Rp 11.105.200.000 atau Rp 11,1 miliar.

Kemudian kendaraan mobil Mitsubishi senilai Rp 220.000.000, dan kas serta setara kas Rp 55.212.373. Tercatat dia tidak memiliki utang.

Sumber: Suara.com

Sending
User Review
0 (0 votes)
Comments Rating 0 (0 reviews)