Keluarga Duga Ada Permainan dalam Tewasnya Kasat Narkoba Polres Jaktim Buddy Alfrits Towoliu

Suara.com – Keluarga Kasat Narkoba Polres Jakarta Timur AKBP Buddy Alfrits Towoliu menduga ada permainan dalam kematian Buddy yang diduga bunuh diri.

“Kami menduga juga jangan-jangan ada permainan juga. Kami asumsikan,” kata paman AKBP Buddy, Cyprus A Tatali, Sabtu (29/4/2023).

Pasalnya, dia menyebut keponakannya memiliki pekerjaan yang baik dengan kapasitas tugas sebagai Kasat Narkoba. Buddy juga merupakan seorang kepala rumah tangga dan rohaniawan di gereja.

“Artinya, dia selalu aktif dalam kegiatan sosial. Itu dibuktikan bahwa besok itu ada paskah dan yang mengatur itu dia,” ucap Cyptrus.

“Kami menduga karena ada jabatan baru, mungkin ada yang diduga dia mau sidik. Kan kasat narkoba, Di situ berhadapan dengan mafia, pelaku-pelaku mafia. Ini jadi pertanyaan besar dari kami keluarga,” tutur dia.

Dia mencurigai adanya permainan yang berhubungan dengan wewenang AKBP Buddy selaku Kasat Narkoba dengan kematian yang dinilai mendadak.

“Kalau menduga juga kalau ada perbuatan sebelumnya, dibunuh baru dibuang di tengah rel kereta, kan salah satu cara hilangkan jejak atau hilangkan jejak juga dibakar. Itu cara hilangkan jejak,” ujar Cyptrus.

Sebelumnya, Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko menduga AKBP Buddy tewas akibat bunuh diri. Namun, dugaan itu masih diselidiki pihak kepolisian.

“Sementara dugaannya bunuh diri,” kata Trunoyudo, sembari menambahkan bahwa penyelidikan tersebut saat ini dilakukan oleh Satreskrim Polres Metro Jakarta Timur dan Polda Metro Jaya.

Diketahui, Kasat Narkoba Polres Jaktim AKBP Buddy ditemukan tak bernyawa di pinggir rel kereta api di sekitar Pasar Enjo, Jatinegara, Jaktim.
Jasad AKBP telah dievakuasi di RS Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur.

Sumber: Suara.com

Sending
User Review
0 (0 votes)
Comments Rating 0 (0 reviews)